October22014
selamat pagi di awal bulan oktober
*tanggal 2 juga masih awal kan* 
*maapkan photobomb dibelakang* with Nanda – View on Path.

selamat pagi di awal bulan oktober
*tanggal 2 juga masih awal kan*
*maapkan photobomb dibelakang* with Nanda – View on Path.

September292014
kakak : dek ini fotonya siapa?
adek : ini kan fotonya mikhayla
#lupamukasendiri – View on Path.

kakak : dek ini fotonya siapa?
adek : ini kan fotonya mikhayla
#lupamukasendiri – View on Path.

September282014
sundate, dessert and conversation. it’s not enough, never enough with you😘😘

sundate, dessert and conversation. it’s not enough, never enough with you😘😘

7PM
for those who played ‘cut the rope’ game. meet oom nom *katanya adek nemu dijalan*

for those who played ‘cut the rope’ game. meet oom nom *katanya adek nemu dijalan*

6PM
dessert time 🍦
btw, itu rambut apa konde ya? 😂 with Nanda – View on Path.

dessert time 🍦
btw, itu rambut apa konde ya? 😂 with Nanda – View on Path.

12PM
gone in 7 minutes *edisi kelaperan banget* with Nanda at Rumah Makan Padang Sederhana Lintau – View on Path.

gone in 7 minutes *edisi kelaperan banget* with Nanda at Rumah Makan Padang Sederhana Lintau – View on Path.

September252014

Perjalanan Menuju Bulan Penuh Barokah (part 2)

dilanjutin ya….

*setelah lama gak di tulis padahal mood buat nulis*

sampe mana kita kemarin? *lupa*

1. GEDUNG - Dhanapala KemenKeu
2. WEDDING PLANNER - Maheswara
3. DECORATION - Yustine Dekorasi
4. MAKE UP & BAJU - Yustine Griya Busana
5. DOKUMENTASI - Infinity Picture

6. UNDANGAN - Divana Card
vendor undangan ini adalah hasil rekomendasinya Tante Yustine. berhubung tempatnya di pasar tebet, jadilah kita sekalian aja survey. pesennya Tante Yustine adalah survey dulu ke satu pasar tebet baru tanya ke Divana ini. okey, jadilah pada suatu hari minggu kita tanya tanya ke pasar tebet. berhubung gue orangnya males buat nanya, jadilah gak satu pasar tebet gue tanya. cuma 3 tempat doang yang ditanya dan ke 4 ke Divana ini *plis jangan tanya gue nanya kemana aja*. dan emang menurut Panda, Divana ini bisa lebih murah 500-1000

okey. hari pertama gue nanya nanya harga dulu kisaran berapa kalau mau bikin undangan dengan berbagai model dan jenis kertas. berhubung saya nih orangnya kebanyakan ide, maunya begini dan begitu tapi dana terbatas. ya ide ditampung dulu pokoknya, yang penting punya patokan undangan standar berapa harganya kalo ditanyain Mamih.

maunya bikin full beludru tadinya, karna souvenir saya berbahan beludru *nanti saya cerita lengkap tentang si souvenir ini* dan baju saya beludru. maksudnya biar satu theme. tapi ditolak sama Panda. padahal saya udah bawa tuh contoh undangan yang dari bahan beludru punya anaknya temen Ayah. tapi dipikir pikir itu beludru kalo di cetak emas jadinya jelek syekalih. intinya beludru ditolak karna Panda gk suka dan harganya kemahalan.

terus maunya bikin undangan yang unik, model laser cut, sudah jatuh cinta pokoknya. tapi sudahlah ya gk usah ditanya kenapa gak jadi pesen model laser cut. sudah gk usah dibahas lagi *nangis*

maunya bikin undangan simple banget, kertas aja dua lembar di cetak di bungkus pake amplop, tapi amplopnya daur ulang. berhubung contoh undangannya diambil sama WP dan pas minta dibalikin dan gak ketemu ketemu sama mba vina nya (ketemunya sama mba maya terus), jadi deh pake bahasa isyarat nanyanya. dan jadideh se-pasar tebet gak ada yang ngerti jenis kertas yang gue maksut. KZL BGT! Panda yang baik tadinya mau menghibur saya dengan mencari solusi cari kertasnya di Jogja. tapi kami terbentur pada realitas ‘kapan perginya’. wassalam, bye undangan simple!

sebelumnya saya sempet bikin sketch design undangan, ada beberapa design setelah semua keinginan saya hancur lebur. okey gpp deh, tapi bikin yang kayak gini ya. terus Panda kejut kejut, karna saya minta bentuk undangan nya bulet, bukan persegi panjang bukan persegi, tetapi lingkaran. hahahahhaaa orang Indonesia mainstream banget sih *termasuk saya sih*.

pokoknya intinya ide saya gak ada yang jadi *terus daritadi cerita apaan*. 4 kali saya bolak balik ke pasar tebet sama Panda. sekali naik mobil parkir di depan Bank BN*, sekali naik bajay, sekali ninggalin mobil di tempat cucian, dan sekali parkir di ujung berung. demi ngurusin si undangan yang kagak jelas mau kayak apa. mungkin mbak nya pun bosen saya ganti ganti model terus dan ganti ganti jenis kertas terus (eh ini saya udah jelasin kampn akhirnya milih Divana dari awal)

sebenernya dari kedatangan kedua sudah jelas mau seperti apa undangannya, design nya sudah jelas tapi jenis kertasnya saja yang kita gonta ganti. belom lagi jumlah undangan mau cetak berapa juta *lebay*. dan berhubung Mami saya minta undangan akad dan resepsi dipisah, jadi saya harus nanya lagi berapa buat undangan serupa tapi dengan jenis kertas beda. ternyata sama ajah karna cuma sedikit

design undangan sudah di Acc sama Ayah. kalo sama mami Acc harga. jangan kemurahan intinya kalo gak ntar jelek udik malu maluin. nah ini salah satu alasan saya gonta ganti kertas. tadinya mau pake kertas laminated gitu, gak paham deh saya. tapi kok jelek banget sihhh akhirnya saya ganti. suatu hari saya nemu undangan untuk bapak saya dari ibu mantan MenKeu, saya suka kertas amplopnya, terus saya tanya mba nya tuh tapi dia cuma bilang ‘ini kertas impor mba, mahal kalo pake ini bisa diatas 10ribu’. iya berape mbaakkkk… dan karena Panda gk mau yaudah kita pake kertas standar, kertas jasmine. beres.

undangan resepsi sudah naik cetak, kurang lebih sebulan jadinya. tinggal daftar undangan aja ini belom kelar, saya mau ngetik buat label nama (Bu Ai mana Bu Ai). undangan akad apa kabarr? bye!

7. CATERING - Alfabet

karena akasya harganya bikin kantong kejut kejut. sekian

pilihan saya cuma dua sih, Akasya dan Alfabet. tapi karena Akasya = 2 x Alfabet jadi jelas lah ya

*padahal in love sekali sama Akasya*

oh iya, ada yang lucu waktu ngurus catering. Ayah saya minta catering yang paling enak, dia awalnya minta Tiara Royale, yang mana saya bahkan gak pernah denger tapi katanya famous banget diantara orang kantor. yamana saya tau. tapi pas di hubungin bales email aja kagak, ditelpon dikirimin pricelist aja gak. yasudahhhh bye bye

untuk catering di rumah, katanya mami saya mau menurunkan temannya. jadi saya anggep sudah beres lah yaaa

8. SERAGAM - Fancy

dimana lagi sih kalo beli kain? perasaan cuma mayestik sama tanah abang.

kain untuk saudara di akad nikah dan resepsi sudah beres

kain buat mami dan mama untuk akad sudah beli dari sebelum lamaran, untuk resepsi baru dapet kemarin di toko shiva - cikini

kain untuk dua adik perempuan saya sudah beres juga

kain untuk bridesmaid sudah dapet bareng sama kain akad mami-mama

kain untuk among tamu masih peer karna kemarin warnanya cocok tapi jumlahnya gak ada

dan untuk kebaya akad saya dong, beli kain aja belom. karena masih bingung mau sewa atau beli atau bikin

9. ENTERTAINMENT -

*pura pura pingsan*

sampai detik ini belom dapet

10. SOUVENIR - Handmade

souvenirnya bentuk kipas dari kain beludru. souvenir ini dibuat dengan penuh rasa cinta oleh mami ku tersayang yang dibantu oleh para tante, om, nenek, dan beberapa orang suruhan. dari potong bambu, kardus, pola, jahit, pasang renda, dan pasang payet semua dikerjakan sendiri oleh keluarga.

makanya ini bikin saya kejut kejut sebenernya karna harus bikin 1500 biji. kalau kurang nanti pas akad dirumah tambah souvenir yang lain ajalah.

apalagi sih yang belom saya review? kalau ada yang kurang nanti saya bikin postingan ketiga.

ciaobellah

September222014
kangen bayiiikkkkk with Sausan – View on Path.

kangen bayiiikkkkk with Sausan – View on Path.

← Older entries Page 1 of 284